KKN Mode On : TPA Al-Amin Nyangkringan

bismillaahirrahmaanirrahiim…

bocah-bocah TPA Al Amin
Bocah-bocah TPA Al Amin (yasmin, zuyyin, dilla, lisa, zaka, fikri, ryan)

Loh, judulnya TPA tapi kok ga pada pake baju muslim/ah?

Iya, soalnya ini foto mereka paling bagus yang kupunya… Foto pas TPA yang kupunya gak jelas je 😦

Sebagai mahasiswa yang niat kuliah, tentu aku mengikuti program wajib universitas yang satu ini, Kuliah Kerja Nyata – Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat 2011 (KKN-PPM 2011). Kali ini, aku dan teman-temanku Unit 125 mendapatkan kesempatan untuk mengabdi di Padukuhan 3 Balangan, Desa Sendangrejo, Kecamatan Minggir, Kabupaten Sleman, sebuah tempat yang nyaman (gak terlalu ndeso, ada Ind*mar*t pula) dan terjangkau (cuma 30 menit dari rumah/kampus :p ).

Sudah hal umum bahwa tiap ada KKN, pasti ada program TPA (kalo mahasiswanya muslim lho). Apalagi KKN-nya waktu Ramadhan (sekalian cari takjil gratisan). Nah, di Balangan ini, ada dua masjid dan satu mushola, semuanya mau ngadain TPA Ramadhan. Alhasil, mahasiswa subunit Balangan yang terdiri dari 3 laki-laki dan 3 perempuan ini, kudu dibagi rata. Biar gak meri, penentuan lokasi dilakukan dengan pengocokan. Allah swt menakdirkanku untuk bertemu dengan bocah-bocah yang di foto itu, aku mengabdi di Masjid Al Amin, RW 07 Balangan, atau yang wilayahnya lebih dikenal dengan nama Nyangkringan πŸ˜€

Ternyata, ini merupakan TPA perdana di Masjid Al Amin :O Sebelumnya di sana belum pernah diadakan TPA sama sekali… Biasanya anak-anak itu ngungsi TPA di masjid lain, atau manggil guru ngaji ke rumah… kasian banget :O Aku jadi inget nasib anak-anak di lingkungan rumahku sendiri… Mereka juga ga kenal sama yang namanya TPA, remajanya pada sibuk di luar kampung. Apalagi ketua remaja masjidnya, uuuhhhh…, ga amanah banget deh *nuthuk diri sendiri* T^T

Diputuskan oleh takmir dan warga bahwa TPA Ramadhan akan diadakan tiap hari Senin dan Kamis. Loh, gak tiap hari toh? pikirku waktu pertama kali baca info ini dari mas Nasrul (partner ngisi TPA) via sms. Kayaknya biasanya TPA Ramadhan tu tiap hari deh. Hm, mungkin karena memang baru perdana dan menyesuaikan dengan kemampuan warga dalam menyiapkan takjil, jadi gak tiap hari. It meant we only had TPA five times with them. Senengnya: gak usah pusing mikirin kurikulum macem-macem yang banyak πŸ˜› Sedihnya: lima kali TPA dapet apa coba, waktu yang kurang banget itu untuk men-deliver dan mempraktekkan ilmu-ilmu agama yang begiituu buanyaknya… 😦

Di pertemuan pertama TPA, penyakit lamaku masih kambuh (telatan! maaf yaa adek-adek x(). My first impression of them: wooow, alhamdulillaah, anteng2 nih! ga kayak bocah-bocah di RW sebelah yang subhanallah aktifnya xP (artikel tentang bocah-bocah spesial yang ini menyusul πŸ˜‰ ) Anak putrinya udah lumayan gedhe-gedhe, siswi kelas 3 SD ke ataslah. Anak putranya masih kecil-kecil, siswa kelas 2 SD ke bawah. What an unbalance composition, hehe.

Tapi ternyata anteng-anteng ituΒ hanya kesan pertama. Beberapa menit selanjutnya, prencil-prencil laki-laki udah pada gerudukanΒ ke sana ke mari, biasalaah main kejar-kejaran plus gulat-gulatan. Kayaknya emang di mana-mana gitu ya, anak laki-laki suka pada gulat, awalnya hepi-hepi trus beberapa menit terus nanti pasti ada yang nangis -,- Alhamdulillah, saye kebagian nge-handle anak-anak perempuan yang maniiss maniiss dan cukup dewasa dalam bersikap x) Udah pada lumayan pinter ngaji pula, udah pada lulus iqra’! Alhamdulillaah πŸ˜€ Meskipun masih ada salah-salah tajwid n makhroj di sana-sini sih, tapi insya Allah itu bisa diperbaiki seiring berjalannya waktu πŸ˜€

Pertemuan selanjutnya dan selanjutnya, penyakit lamaku masih belum sembuh πŸ˜₯ Telat bangun lah, nyuci dulu lah, garap program KKN lain dulu lah (annoyed) Untungnya, ada dua peserta TPA yang udah SMP, Lisa dan Rista. Sebelum kami, mbak mas KKN ini, dateng, mereka udah nge-handle forum TPA-nya. Nge-buka forum, hafalan surat-surat pendek dan do’a-do’a, cerita kisah-kisah nabi, semua mereka lakuin secara mandiri. WOW, sungguh mengharukan :’D Aku jadi yakin kalau TPA ini insya Allah akan terus berjalan di tangan mereka meski Ramadhan telah usai, aamiin^^

Karena kesempatan ngisi TPA yang emang enggak banyak, aku fokuskan goal TPA di dua hal aja: baca Al-Qur’an secara lebih lancar (mbenerin makhroj+tajwid) dan hafal nama+tugas dari 10 malaikat. Untuk anak laki-laki, tambah latihan adzan. Kenapa gak latihan sholat/wudhu aja? Soalnya cara sholat masing-masing anak bisa beda je, misalnya doa iftitah kan ada dua versi tuh, dan lain-lain.. Kalau latihan wudhu, aku lagi emoh basah πŸ˜› (dasar mbaknya ini!)

Nah, ternyata jiwa kompetisi mereka cukup tinggi, mereka minta diadain lomba baca Qur’an! Subhanallaah… (nadanya anak DS) Yah walopun hadiahnya enggak seberapa, cuma gantungan kunci n bros dari flanel, sekalian ngelarisi bisnis nya DesQ Accessories, semoga mereka jadi tambah semangat mengaji, aamiin^^

Biar mereka juga semangat nge-hafalin nama+tugas malaikat, ngapalinnya pakai lagu deh. Pertama sih pakai lagunya Raihan – 10 Malaikat. Tapi liriknya terlalu panjang kalau mau hafalin tugas-tugasnya juga. Eh ternyata di sana ada lagu tentang malaikat yang lebih pendek πŸ˜€

Jibril, pembawa wahyu

Mikail, pembagi rizki

Isrofil, peniup sangkakala

Izroil, pencabut nyawa

Munkar dan Nakir, penanya di kubur

Rakib dan Atid, pencatat amal

Malik, penjaga di neraka

Ridwan, penjaga surga

Biar lebih semangat lagi, ada games juga tentang malaikat. Kayak yang di kuis Katakan Katamu itu lho. Ada 1 orang yang meragain sesuatu, terus temen-temennya suruh nebak itu malaikat apa πŸ˜€

Di hari terakhir ngisi TPA, kita foto-foto buat kenang-kenangan…

TPA Masjid Al Amin
Aduh Fikri, temen-temen yang lain jadi ketutupan niih!

Belakang: Iyuz, Ria, Yasmin, Dilla, mas Nasrul. Tengah: Farhan, Ryan, Daffa. Depan: Fikri. Yang moto: Lisa

Banyak yang minta walaupun KKN udah selesai, kakak-kakak ini tetep ngisi TPA, toh rumah kakak cuma di Gamping ini kan 😐 Duh, maaf banget ya dek, kakak nggak bisa menjanjikan hal itu 😦 😦 😦 Pesanku ke mereka: TPA nya tetep jalan terus lho yaa, meski mbak masnya udah gak ngisi lagi.. Nanti mbak Lisa sama mbak Rista yang ngisi TPA nya yaa πŸ˜‰

Nah, karena mereka juga udah liburan, mereka ngajakin kami ke kegiatan rutin mereka di hari libut pagi, jalan jalaaan πŸ˜€ harusnya mas Nasrul juga ikutan nih, tapi kayaknya lagi bogi (bobok pagi) deh (unsure). Akhirnya aku ajak Ama deh, salah satu temen sepondokan KKN πŸ™‚

Jalan-jalan TPA Al Amin
belakang: lisa, iyuz, ama. tengah: farhan, daffa. depan: fikri, ryan. yang moto: dilla

Ada beberapa yang masih pake baju koko! Ketauan nih, belum ganti baju sejak TPA kemarin, hihi x)

jalan pagi Al Amin
aiih, fikri+farhan mesra banget yak! xD

Oiya, Daffa ternyata anaknya guru SMA-ku. Wah, beliau masih hafal sama diriku loh, beliau yang sapa aku duluan, padahal beliau gak pernah sama sekali mengajar langsung diriku dan akuΒ udah tiga tahun lulusnya nih (blush) (dasar orang eksis)

Nah, di hari terakhir KKN, sebelum kepergian para mahasiswa kembali ke kehidupan kampus, mereka ternyata kasih kenang-kenangan buat akuuu, katanya gak boleh dibuka sebelum sampai rumah (yang di Gamping). Okelaah…

belum siap difoto
belum siap difoto πŸ˜›

Ternyata aku baru bisa buka kado itu esok paginya… ada gelang-gelang buatan mereka sendiriii… aaaa, terharuuu :’D

gelang Al Amin
Gelang-gelang hasil karya mereka... +tempat HP+bolpen+setip+kartu ucapan

Salah satu kutipan kartu ucapannya: “tolong bilangin ke Kak Nasrul kalau kami tidak bisa memberikan apa-apa.” hohohoho. Mas Nasrul sering mbolos sih. Mas Nasrul kukasih bolpen+kartu ucapannya aja ya, mengingat sepertinya barang yang lain tidak cocok untuk njenengan πŸ˜›

Terima kasih banyak yaa adek-adekku sayaang. Makasih udah mengajarkanku tentang berbagai hal yang mungkin gak kalian sadari, seperti: semangat mengaji walaupun fasilitas terbatas, pengajarnya minim, keceriaan dan kepolosan, penerimaan satu sama lain, kepedulian terhadap teman, dan masih banyak lagi…

Kalian takkan terlupa deh..Β Lisa yang semangat, Rista yang kadang malu-malu, Dilla yang manis, Ria yang suka sms-an, Zuyyin yang pinter, Upik yang cerdas, Vivin yang pendiem, Yasmin yang banyak penggemarnya, Nabila yang suka nyapu, ‘Ilmi yang jarang ketemu, Boy yang adiknya Zuyyin, Zaka yang suka adzan, Fikri yang usiil, Ryan suka ketawa ketiwi, Farhan yang tegap kayak polisi, Daffa yang hiperaktif,… ada yang belom kesebutkah? Semoga udah semua yaa πŸ˜€ Semoga kalian jadi orang yang sukses dunia akhirat, aamiin πŸ˜€

Tapi sedihnya:

ga TPA lagi
TPA libur nih 😦

Yaaaah, TPA-nya jangan berhenti doong sayaaaang! Walaupun kami gak disitu, tapi insya Allah kami tetap membersamai TPA kalian kok… Kan kami ada di hati kalian :O

Iklan

Penulis: fayruzrahma

always trying to be a simple person :)

3 thoughts on “KKN Mode On : TPA Al-Amin Nyangkringan”

Ada komentar?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s