Kehidupan Kuliah 4 Tahun – This Is My Style

Bulan Mei lalu, saya dihubungi salah satu adek tersayang saya, Ega Zulfa Rahcita. Ngajakin ketemuan, katanya buat wawancara gitu. Saya lupa karena alasan apa, kami tak kunjung bertemu. Akhirnya wawancara-nya cuma via sms, ditanyain beberapa pertanyaan. Tapi karena saya gak bisa menjawab secara ringkas, saya menjawabnya via email.

Ternyata hasil wawancara itu katanya mau dimasukkan ke majalah angkatan (?). Jadi, majalahnya itu katanya akan dibagikan saat angkatan mereka (angkatan 2012) lulus. Saya gak tahu majalah itu akhirnya ada atau tidak, saya belum melihatnya, hehe.

Wawancaranya tentang kehidupan kuliah, jadi biar mereka yang baruu aja lulus SMA itu ada gambaran kira-kira gimana sih kehidupan kuliah itu dan bisa mempersiapkannya dengan baik.

Ini dia pertanyaan2 dan jawaban dari saya, saya edit-edit lagi pas saya tulis ulang ini 😀

1. Pengalaman & chance tiap semester, apa aja mbak?

Pas awal masuk nih, biasanya masih meraba-raba nih mau aktif di mana.. Pilihannya banyak bgt soalnya, mau aktif kembali ke sekolah, di masyarakat, atau organisasi di kampus. Di kampus aja pilihannya juga macem2, mo ikut tingkat jurusan, fakultas, ato univ, ada.. Mo yg berbasis akademik, wirausaha, sosial, olahraga, lengkap deh pokoknya. Kalau memang masih bingung, dicoba semua juga boleh :p asal kita bisa atur prioritasnya. Sekitar 1-2 bulan kita bisa ngerasa soul kita lebih kemana, yg cocok sama visi hidup kita yg mana..

Dulu, saya menentukan prioritas pertama saya adalah akademik. Karena cita-cita saya di bidang akademik. Karena nilai semester 1 katanya adalah penentu nasib kita di semester-semester selanjutnya (berpengaruh ke mental juga kan). Karena kalau nilai akademik saya kurang baik, “terlalu aktif berorganisasi” menjadi faktor utama yang disalah-salahkan oleh orang tua saya 😛 v

Saya bertekad, pokoknya saya kudu cumlaude di tiap semester. Itu bisa jadi nilai plus saya untuk apply beasiswa ataupun kerja. Kalau sampai gak cumlaude, saya akan menghukum diri saya sendiri dengan berhenti berorganisasi. Padahal saya suka berorganisasi. Alhamdulillah, organisasi tetap bisa jalan terus selama kuliah 🙂 Kecuali pas ngerjain skripsi. Pas skripsi itu drop banget aktivitasku.

Ya, saya sebenarnya adalah orang yang bosenan. Gak betah kalau duduk baca buku/nontonin laptop baca materi/ngerjain tugas mulu. Jadi, saya imbangi dengan organisasi. Dalam berorganisasi pun ada prioritasnya. Prioritas pertama saya adalah KSAI.

Saya juga pengen ikut nyoba2in aktif di organisasi kampus. Saya daftar Gama Cendekia (GC – KIR kampus), ikut kepanitiaan Ramadhan Teknik, dan masuk Departemen Infokom Keluarga Mahasiswa Teknik Elektro (KMTE). Tapi, sepertinya GC butuh anggota yang benar-benar loyal dan kegiatannya cukup banyak, jadi saya gak melanjutkan proses seleksinya.

Saya bertahan di Dept. Infokom KMTE karena banyak faktor. Salah satunya adalah biar kenal juga sama orang-orang kampus. Networking itu penting 😉

Taun kedua-ketiga, chance beasiswa banyak banget. Kamu bisa curi start koleksi info sejak taun pertama, mau ngecim beasiswa/student exchange yg mana. Jadi bisa prepare sejak awal, utk syarat2nya. Biasanya taun 2-3 ini juga mrupakan masa kejayaan organisasi, jadi petinggi di organisasi. Prestasi dari berbagai aspek juga biasanya muncul di taun ini.

Tawaran beasiswa & student exchange juga membuat saya ngiler. Sayangnya, nilai TOEFL saya waktu itu masih mepet 500, jadi pilihan apply untuk keluar negeri gak banyak. Dalam apply beasiswa pun saya gak asal masukin berkas. Saya pilih yang dari pihak profesional (biar keren di CV :P), nilai beasiswanya besar, dan saingannya lebih sedikit (IPK >3.5). Pernah dipanggil interview pake English dan kacau belepotan, akhirnya saya gagal. Lalu ada telepon interview dadakan dari perusahaan lain, alhamdulillah saya keterima, gak nyangka banget :’D Dan alhamdulillahnya nilai uangnya lebih besar daripada beasiswa yang gagal interview itu xD

Utk taun ke-4, pilihannya adalah mau cepet lulus ato nikmatin hak2 mahasiswa (organisasi, lomba2, dsb) :p

Saya pilih yang cepat lulus, dan alhamdulillah sudah lulus :’D

Tapi teman-teman saya yang lain juga banyak yang lebih milih kejar prestasi di lomba-lomba dulu, biasanya yang skalanya udah nasional atau bahkan internasional. Dan mereka benar-benar fokus di situ jadi hasilnya pun benar-benar membanggakan 😀

2. Tantangan tiap smester

Semester 1, biasanya ‘kaget’ dengan dunia kuliah. Pas sekolah, dalam 1 semester, pelajaran matematika diajarin 2-4 bab. Pas kuliah, 8-15 bab bisa dibabat dalam 1 semester. Itu baru 1 mata kuliah aja lho :p

Untuk selanjutnya, challenge-nya adalah manajemen waktu, prioritas, & kesempatan sebaik mungkin. Kuliah juga butuh strategi, tiap orang punya strategi yg beda2. Strategi itu kudu ditentukan sejak awal kuliah.

Misalnya salah1 strategiku, kalo dapet nilai C langsung diulang di semester selanjutnya. Banyak juga yg milih ngulang mata kuliah jelek di semester akhir, biar SKS cukup buat ambil KKN, misalnya.. Ada yg ngambil mata kuliah gampang2 dulu, yg susah belakangan.. -> tp mnurutku kurang seimbang

Berbagai macam kesempatan juga teng-pececer banyak banget, dari segala macam aspek. Salah satunya misalnya kesempatan ikutan lomba. Mumpung masih mahasiswa, kamu bisa mengasah skill kamu dengan ikutan berbagai macam lomba, dan ini terbukti bisa boost skill kamu dengan drastis. Karena saingannya keren-keren, karena kepepet, karena kudu mempersembahkan yang terbaik buat orang-orang tersayang, buat almamater tercinta 😀

3. Rata-rata waktu luang kuliah buat apa?

Aduh, ini sebenernya agak memalukan karena kurang produktif :p
Dulu seringnya sih nonton dorama.. :p

Ikut kursus2 aja, misal kursus bahasa Inggris.. Ikutan situs kayak livemocha ato busuu gt jg asik.. Nonton filem skalian latian buat english skill, hehe

Bisa juga ngerjain hobi, entah apapun itu. Kerjain hal-hal yang merupakan passion-mu.

Main2 sama temen SMA juga asiik bgt x)

4. Tips survive di pergaulan saat kuliah

Fleksibel-lah dan toleran, selama masih dalam batas wajar. Silakan berteman dengan siapapun, tapi kita kudu punya komunitas inti, di mana orang2 tersebut adalah orang yg punya visi hidup yg sama dengan kita, dan ada pertemuan rutin yg kita mewajibkan diri sendiri utk selalu hadir di pertemuan tersebut, meskipun sekedar untuk sharing2 aja. InsyaAllah bisa saling menjaga biar visi hidup dan semangat utk meraihnya selalu ada meskipun kita bergaul dengan berbagai macem orang dengan berbagai karakteristik 🙂

——————————————————————————————

Oke, itu tadi adalah curhat dari saya, yang telah menjalani masa kuliah selama empat tahun. Saya tidak menyuruh kamu untuk mengikuti jejak saya dalam menjalani kuliah. Setiap orang punya style masing-masing dalam menjalani hidupnya. Alangkah lebih indahnya kalau hidupmu itu punya perencanaan yang baik. Dan ini style saya dalam menjalani kehidupan empat tahun kemarin. Semoga menginspirasi 😉

Iklan

Penulis: fayruzrahma

always trying to be a simple person :)

Ada komentar?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s