Pengen Belajar Di Luar Negeri, Di Taiwan-kah Saya Akan Berlabuh?

“Rasanya kayak naik roller coaster. Kadang mendadak naik, lalu tiba-tiba turun jauh banget. Kyaaaa~! Trus naik lagi, seneng. Trus terjun lagi; cemas, kecewa, pasrah, campur aduk. Trus naik lagi, berharap besar. Jatuh lagi. Begitu terus, belum sampai ke pemberhentian :|”

Tulisan dan judul artikel blog di atas saya ketik sekitar akhir tahun lalu, masa-masa di mana saya masih galau dengan program Double Degree yang sekarang sedang saya jalani.

Kisah yang bikin saya kayak naik roller coaster ini bermula di sekitar Agustus 2012. 

Kenalan sama NTUST

Dosen pembimbing saya, Pak Ayok, mengabarkan bahwa College of Electrical and Computer Engineering NTUST akan mengadakan kerja sama dengan JTETI UGM. Di situlah saya pertama kali mendengar nama NTUST. Waktu itu, Pak Ayok meminjam komputer di ruang TU dan menunjukkan situs NTUST ke saya. Yang membuat saya terpukau adalah bahwa situsnya menyediakan informasi dalam bahasa Indonesia! *woot* Soalnya katanya banyak banget mahasiswa Indonesia, dari ITS aja ada sekitar 100 mahasiswa…

Waktu itu beliau belum tahu pastinya kapan kerja sama itu akan berjalan, kalau saya tertarik saya disuruh siap-siap aja. Oke Pak~!

Seleksi Beasiswa NTUST

Lalu awal Oktober 2012, saya ditelpon Pak Sarjiya. Beliau mengabarkan kepastian program tersebut dan akan ada wawancara di pertengahan Oktober itu. Oke~

15 Oktober 2012, bapak-bapak dari NTUST datang ke jurusan. Siang itu, mereka presentasi, lalu langsung mengadakan wawancara. Wawancaranya bentar banget, 10 menit kurang kali ya.

Saya diwawancara oleh Mr. Wei-chung Teng, perwakilan dari Department of Computer Science and Information Engineering (CSIE). Setelah perkenalan singkat, saya ditanya minat risetnya apa. Saya bilang Cloud Computing atau Data Mining. Dan bidang beliau ternyata bukan itu. Kalau saya cerita tentang riset skripsi saya sepertinya beliau tidak paham, jadi saya gak ditanya-tanya lebih jauh tentang pengetahuan IT saya =))

Beliau ingin tahu motivasi saya untuk kuliah di NTUST apa. Karena saya udah kepo tentang NTUST, saya ceritakan apa yang bikin saya cocok. Saya juga bilang bahwa saya kepingin berada di bawah bimbingan satu-satunya dosen perempuan di CSIE, yang minat risetnya Data Mining.

Trus udah, gitu doang wawancaranya. Itu aja ngomongnya belibet soalnya saya belum lancar ngomong English. Singkat banget. Temen yang diwawancara di sebelah saya, yang mulai wawancaranya duluan aja, masih belum selesai saat saya udah selesai diwawancara.

Habis wawancara pasti cerita-cerita dong sama temen-temen. Sebagian besar biasanya ditanya-tanya tentang riset. Bahkan ada yang ditanya detail banget, semacam ujian responsi =)) Agak gak yakin bakal keterima, lha wawancaranya ga bahas riset, cuma cerita-cerita aja, dengan bahasa yang pas-pasan…

Sorenya langsung pengumuman. Alhamdulillah dapat beasiswa. Tapi belum keterima sebagai mahasiswa. Harus kirim berkas-berkas yang dibutuhkan sebelum 2 November 2012, kalau mau masuk periode Spring (Februari) 2013.

Galau Berkas

Awalnya bingung bakal sempet gak kirim berkasnya, karena saya belum dapat ijazah. Ternyata bisa pakai Surat Keterangan Lulus (SKL) yang diterjemahkan sendiri (dikoreksi pak dosen dan disahkan jurusan tentunya).

Udah sempet medical checkup segala, sebagai salah satu syarat 😀

Galau Status Fast Track

Yang sempat bikin down lainnya adalah status saya sebagai mahasiswa Fast Track yang notabene dituntut untuk lulus S1-S2 selama 5 tahun. Kalau saya ikut Double Degree, pasti gak bisa dong S2-nya 2 tahun, pasti lebih dari itu (karena periode masuk NTUST terdekat Februari 2013. Saya sudah kuliah S2 1,5 tahun, sedangkan di NTUST nanti minimal 1 tahun).

Sementara itu, belum ada peraturan tertulis yang jelas mengenai nasib mahasiswa jika tidak bisa menyelesaikan S2 dalam jangka waktu 2 tahun. Yang ada hanyalah, jika keluar dari program Fast Track, peserta murtad tersebut dikenai denda 2x lipat biaya kuliah S2. Kalau saya ikut DD, saya kan tetap mengikuti program sampai selesai, cuman jadinya molor gitu~ *ngeles* Peraturannya gak ada.

Akhirnya, modal nekat. Apapun yang terjadi, hajar bleh! :v Tapi sempet beberapa kali goyah nan galau karena status Fast Track itu, dan berita tentang hukuman molor studi masih simpang siur…

Galau Joint Research

Karena saya Double Degree, katanya kudu Joint Research. Nah, berarti kan saya harus punya tema riset dan supervisor dulu sebelum mendaftar, katanya begitu. Dan mencari supervisor itu ga semudah cari Indomaret di pinggir jalan raya. Harus hati-hati. Karena kalau salah pilih, nanti hidupnya bakal sengsara…

Jadi, yang saya lakukan di 1-2 pekan setelah itu adalah mengontak teman yang ada di NTUST, minta dikenalkan dengan mahasiswa CSIE NTUST asal Indonesia. Saya tanya-tanya tentang karakter beberapa profesor yang bidang risetnya sama dengan minat saya. Ini juga agak susah karena mahasiswa-mahasiswi yang saya kontak ternyata meskipun sama-sama dari CSIE, bidang risetnya tidak sama, sehingga mereka belum mengenal beberapa profesor yang namanya saya sodorkan…

Galau Karena Miskomunikasi

Saya belum dapat supervisor, tapi deadline pengumpulan berkas makin dekat. Ketar-ketir dong. Lalu saya dikabari oleh salah satu dosen bahwa gak masalah kalau kirim berkasnya terlambat. Nanti dari JTETI akan diberi “surat pengantar sakti mandraguna” biar tetep bisa lolos.

Saya mencoba kirim email ke profesor yang merupakan target supervisor saya. Sekitar satu pekan lebih, gak dibales. Gak etis dong ya kalau saya rongrong inbox beliau setiap hari. Sabar menanti. Ujung-ujungnya, sekitar pekan ketiga November 2012, saya kirim email ke profesor yang udah wawancarain saya, minta tolong ditanyakan ke profesor yang saya kirimi email tentang kesediaannya menjadi pembimbing saya.

Langung dibales besoknya, cepet banget. Ternyata bu dosen tidak menerima bimbingan mahasiswa internasional. Dan ternyata ada informasi-informasi lain dari beliau yang bikin perut mules:

Bahwasanya pendaftaran untuk Spring 2013 sudah ditutup, siapa saja penerima beasiswa sudah dirapatkan, dan tidak benar bahwa saya bisa tembus pendaftaran dengan menggunakan surat sakti. Dan bahwasanya supervisor itu bisa dicari begitu mahasiswa tiba di NTUST, bukan dicari sebelum mengumpulkan berkas.

Oh, My! =_______________=

Fall 2013?

Buat masuk Fall 2013 mikir-mikir banget lah, secara kalau saya ikut masuk Fall 2013, kuliah S2 saya bakal molor 1 tahun lebih. Gimana pertanggungjawaban saya ke pengurus Fast Track? *ndelik* Sedangkan bayar kuliah di UGM (meski saya gak ikut kuliah, tapi status harus sebagai mahasiswa aktif) yang molor 1 tahun lebih itu kan harus bayar sendiri juga 😥 Mana bayarnya paketan, bukan SPP+biaya kuliah 😦

Tapi kesempatan jarang dateng 2x. Akhirnya modal nekat, meneguhkan hati buat lanjutin proses. Apalagi denger cerita dari orang-orang yang studi di luar, pergi jauh itu suatu pengalaman yang penting banget. Sepertinya saya memang butuh sesuatu yang bisa men-trigger tombol restart hati & pikiran saya (nyuri ungkapannya Mona).

Tentang biaya untuk registrasi di UGM, ternyata bisa minta keringanan. Tapi sampai sekarang saya belum tahu, apakah permohonan keringanan biaya yang saya ajukan diterima atau tidak… Doain aja deh biar bisa gratis, jadi gak perlu sedekah ke UGM duit kuliah 1 tahun :3

Dan lagi, tahun 2014 itu kayaknya Indonesia bakal panas ya~~
Bau-baunya kalau tetap di Indonesia, bakal disuruh ikutan semacam survey dan direct selling #eaaaa. yang kalau gak ikutan atau beda pendapat sedikit, mungkin ada yang menganggap orang-orang seperti saya sebagai orang yang tidak loyal atau malah sebagai pemberontak. #eeaaaa
Saya gak apatis kok, cuman saya kurang nyaman di situasi yang panas itu. Jadi saya pergi jauh. Tapi saya tetep bakal ndorong orang-orang di sekitar saya untuk berpartisipasi. Tapi gak sepanas di Indonesia, itu saja :3

Jadi, di sinilah saya sekarang, menjadi bagian dari 10.000-an mahasiswa NTUST, 600-an mahasiswa internasional, dan 120-an mahasiswa Indonesia. Alhamdulillah…

Iklan

Penulis: fayruzrahma

always trying to be a simple person :)

10 thoughts on “Pengen Belajar Di Luar Negeri, Di Taiwan-kah Saya Akan Berlabuh?”

  1. bwhahaha… bagian yang panas panas kayanya gue nangkep deh maksudnya. And God aku baru sadar bahwa bener kata anti… Michael buble tolong culik akuuuu :D, Eniwe barakallah ukti, salam buat dao ming se dan wo ce lei yaa 🙂 proud of ya

    Suka

  2. bwahahahaha,,, 2014 Indonesia panas… #eaaaaaaa,, ngakak duyuu,,,
    tentang ntust, kayake dulu aku yo pernah dapet semacam surat diterima dan surat dapet beasiswa dari direct shoppingnya ntust… tapi, pas bapaknya tak email.. php tenan.. tak berbalas sampai sekarang.. :))

    Suka

  3. Ping-balik: Lulus? | fayruzrahma

Ada komentar?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s