Zero Emissions Day!

Waktu jaman SD, bacaan favorit saya adalah Bobo. Itu loh, majalah yang slogannya: “Teman bermaain dan beelaajaar. B-O-B-O, Bobo!”
Tiap hari Kamis, saya menanti-nantikan edisi terbarunya. Kadang hari Rabu atau Selasa malah udah tersedia di kios majalah dekat rumah.

Salah satu hasil doktrin Bobo yang melekat di diri saya sampai sekarang adalah saya jadi rada concern dengan lingkungan, terutama global warming. Memang, menurut saya majalah anak satu ini selalu menyajikan inspirasi dan mendorong anak-anak untuk peduli lingkungan di setiap edisinya. Dulu sih. Ga tau ya kalau sekarang, udah ga pernah baca lagi x) Semoga masih deh ya…

Tapi, bukan berarti terus saya jadi aktivis lingkungan, ikut komunitas pecinta lingkungan, tanam pohon di mana-mana, atau semacamnya. Belum sampai se-heroik itu. Saya cuma berusaha untuk melakukan aksi nyata untuk diri saya sendiri. Aksi kecil-kecilan doang sih.

Misalnya, saya ga naik motor sebelum saya berhak punya SIM. Sebenernya ini ga ngurangin polusi, karena toh saya anter-jemput naik kendaraan bermotor :p Tapi seenggaknya saya ga menuh-menuhin parkiran motor sekolah, hehe :p

Dari tahun ke tahun, jumlah motor di parkiran sekolah makin buanyak. Bahkan, sekarang parkiran motor di SMA ditingkat karena udah meluber luas banget motor-motornya. Motor makin banyak, polusi makin banyak, jalanan makin macet. Kerugian ngehirup asep polusi ga perlu kubeberin satu persatu di sini lah yaa… Pasti udah pada tau…

parkiran motor SMA kini dibangun bertingkat. sumber: https://twitter.com/vholl/status/425994542500700160/photo/1

Pengennya sih sebenernya naik transportasi publik gitu. Tapi rumahku lumayan jauh dari jalan raya. Pernah beberapa kali pulang sekolah nge-bis, jarak dari lokasi turun bus ke rumah sekilo lebih. Kalo jalan capek, kalo naik becak kan bayar. Iya, saya emang pelit 😦 Belum lagi sering ada cerita kecopetan di bus… 😦

Naik sepeda juga sebenernya bisa. Jarak rumah-sekolah cuma 3-4 km, tapi naik turun. Sekitar 20 menit kalau naik sepeda. Begitu sampe sekolah: capek, ngos-ngosan, keringetan. Seragamnya jadi ga fresh lagi deh.

Setelah saya berhak dapat SIM, yaitu saat saya kelas 3 SMA, saya ga mau beli motor baru. Saya pakai motor warisan oom: Honda Star keluaran tahun 1988. Lebih tua 3 taun dari saya :3 Sebenernya naik motor memproduksi polusi sih ya 😦 Konsumsi BBM bersubsidi pula 😦 Tapi kok kayaknya ga ngefek gitu kalo motor lama dikasih pertamax 😦

Langsung lompat beberapa tahun setelahnya, saya seneng banget waktu ke Taiwan. Udara lebih bersih. Transportasi publik nyaman buangett. Sepeda berseliweran di mana-mana, jumlahnya jauh berkali-kali lipat lebih banyak daripada di Jogja yang dulu katanya kota sepeda.

Sepeda. Parkir sepeda penuh everywhere.
Sepeda. Parkir sepeda penuh everywhere.

Begitu balik ke Jogja, berasa kena reversed culture shock. Yang biasanya ke mana-mana naik sepeda, terus bisa parkir dengan tenang di mana-mana, dan lanjut naik bus/metro, sekarang ga bisa lagi.

Naik sepeda, rasanya sering was-was. Jalur khusus sepeda masih jarang, motor-motor berseliweran cukup mengerikan. Belum lagi polusinya. Naik sepeda kan butuh napas banyak tuh. Rasanya lebih sesak napas karena maskernya nutup hidung banget dan bau polusinya tu loh, duh banget.

Mau naik motor juga udah ga bisa karena si Bintang (sapaan saya untuk si Honda Star) kini dimiliki sepenuhnya oleh adek saya yang sudah kelas 3 SMA. Akhirnya, selama beberapa hari saya naik mobil.

Emang sih, ga kepanasan/lebih adem-sejuk, ga ngehirup polusi, ga begitu capek daripada naik motor. Tapi ngerasa sedih dan bersalah 😦 Sebel jalanan macet tapi juga sadar kalo saya juga salah satu penyumbang kemacetan tersebut 😦 Menuh-menuhin jalan gegara mobil kapasitas 5 orang cuma diisi 1 orang 😦 Lebih boros BBM dan nyumbang polusi lebih gede, apalagi masih pake premium bersubsidi 😦

Jogja sekarang macetnya luar biasa. Pernah suatu saat jam 7an-8an pagi, di ringroad utara, saya melewati 6 perempatan. Di masing-masing perempatan tersebut, saya harus menunggu 3-6x lampu merah untuk bisa lolos dari antrean traffic light. Produksi polusi lebih banyak, kesabaran diuji, waktu juga terbuang banyak 😦

Pernah mau naik TransJogja, halte terdekat dari rumah jaraknya 3 km lebih. Naik sepeda ke halte dong ya. Tapi ternyata ga ada parkiran sepeda yang aman dekat situ. Jika saya sembarangan parkir sepeda, kalau ortu tau bakal bawel “ning kene ra podho karo Taiwan lho! Ora aman! (di sini ga sama dengan di Taiwan, tidak aman)”. Iya sih, akhir-akhir ini juga banyak kasus kehilangan sepeda di kampus.

Akhirnya saya ke halte lain yang lebih jauh, demi bisa parkir sepeda dengan aman.
Dan ternyata naik TransJogja (TJ) enak banget! Cuma 3000 rupiah (otak langsung convert ke NT$. Wow, kurang dari 10NT$~! Tarif pelajar naik bus di Taipei: 12 NT$.). Dibandingkan dengan bus Taipei, busnya sama-sama ber-AC, tapi gaya setirnya ga se-ndugal sopir bus Taipei, hehe.

Tapii, TJ kurang efisien buat saya. Kalau saya mau naik TJ, saya kudu naik sepeda hampir 20 menit, nunggu bus bisa sampe 15 menit, naik TJ nya 15 menit, jalan kaki ke jurusan 10-15 menit. Padahal kalau naik motor dari rumah langsung ke jurusan, ga nyampe 20 menit .____.

Finally, ketemu deh solusi yang lumayan cocok:

sepeda listrik~!
sepeda listrik~!

Setelah beberapa hari survey kesana-kesini bareng bapak (di sela-sela jam kantor :p), beberapa kali ga nemu tokonya (nemu alamat beberapa toko cuma dari internet yang mungkin diposting beberapa tahun yang lalu. dan sekarang tokonya udah tutup), akhirnya kami memutuskan untuk beli sepeda listrik inii~ 😀

Emang sih, ada trade-off nya kalau dibandingkan dengan naik motor: waktu perjalanan jadi lebih lama. Saat saya coba lewat jalan blusukan (menghindari jalan raya yang banyak polusi), perlu waktu 1 jam untuk mencapai kampus. Jalannya enggak mulus, sempit, berkelok-kelok, jadi ga bisa ngebut.

Tapi saat saya coba lewat jalan raya, dari rumah ke kampus cuma butuh waktu tempuh 25 menit saja~! Beda 5-10 menit doang daripada naik motor. Mungkin karena jalannya mulus dan lebar, jadi bisa lebih ngebut. Kalau naik sepeda, saat di traffic light berhak untuk antre di paling depan. Jadi, saat lampu hijau bisa langsung maju duluan, hehe :p Tapi ya itu, jalan raya lebih serem bahaya kecelakaannya & berpolusi 😦

Lalu apa hubungan dari judul postingan ini dengan paragraf-paragraf bertele-tele di atas?

Tadi pagi saya ndengerin siaran radio. Katanya, besok, 21 September 2014, itu Zero Emissions Day.

Terus saya bayangin gitu, seandainya semua kendaraan udah ga buang emisi negatif di jalan, pasti Jogja bakal seger banget udaranya yaa, meski siang-siang panas gituu~

Yuuk, saling bantu kurangi konsumsi kendaraan bermotor yang berasap, demi kebaikan masa depan kita semua dan generasi-generasi selanjutnya kelak. Latihan ga naik kendaraan pribadi bermotor di Zero Emissions Day doang boleh, tiap hari lebih baik 😉

Iklan

Penulis: fayruzrahma

always trying to be a simple person :)

Ada komentar?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s